Banyak orang bilang kalau dirinya punya motor sport, malahan ada yang bilang motornya itu berjenis sport sejati alias sport tulen. Eeeeh baru dilihat ga sesui bayangan, motor berjenis sporttouring dibilang motor sport tulen/Sportbike. Sebelum SLR bahas lebih lanjut, jangan ada yang tersinggung ya…

Kenapa SLR menyarankan untuk tidak tersinggung, sebab SLR akan nyerempet dikit ke dua jagoan Honda dan Kawasaki, ya siapa lagi kalau bukan CBR250R dan Kawasaki Ninja250R. Kedua motor ini merupakan rajanya motor di jagat indonesia ini,disebabkan kapasitasnya terbesar”non-250cc keatas” dan juga dengan harganya yang ga bisa dibilang murah.

Diantara bro pasti ada yang mengklaim kedua motor ini adalah motor sport sejati, sebab tampangnya yang sporty abis bak moge tulen. eeeiiit tunggu dulu,… Kok dibilang Sport sejati siiih,???

RS125... buat harian.... sakit pinggang maker....

Sebenarnya dari mana sih motor itu dibilang Sportbike/motor sport sejati/sport tulen?? apakah dari tampangnya yang keren abis atau harganya yang ekstra mahal?? Lebih gampangnya mari kita bahas dari mana kita bisa menilai sebuah motor itu bisa dibilang motor sport sejati atau sportbike atau sport tulen..lo lo loh… kok kebanyakan ataunya….

sudah menjadi kewajiban power atasnya menggila

  • Fairing, yaitu bagian yang membungkus motor itu agar membentuk sebuah karakter motor. bentuk fairingnya sudah tentu beda dengan motor touring, di sport bike bentuknya cenderung streamline atau agak meruncing memudahkan motor menerabas udara dikala kecepatan tinggi
  • Tangki, bagaimana kalau motor sport dikasi tangki bensin kayak punyanya HD, sudah tentu kelihatan aneh kan. dengan tangki yang memiliki cembung disisi belangnya akan memberikan kesan sport pada motor tersebut.
  • Seat-buntut, Disinilah bagian yang paling keras menentukan tampang dari motor, bagian ini bagaikan pantat dari model seksi, bagaimana kalau model dengan badan dan anu aduhai berpantat semok kayak gajah…atut aaah. Dari tahu 90’an sampai tahun sekarang ini motor sport sejati bisa dilihat dari buntutnya yang bertingkat dua, seperti halnya ninja250R dengan buntut meruncingnya. CBR250R kalah pada bagian ini, yang buntutnya tampak seperti tiger dari belakang.
  • Ban-pelek, inilah bagian yang sering dirubah oleh biker dan juga bagian yang paling mudah dilakukan pergantian. Ban sangat memberikan peran sangat besar dari segi tampilan motor, bayangkan saja motor sport dikasi ban dan pelek cungkring, sudah tentu banyak orang akan mencelanya.
  • Arm-suspensi belakang, bagian ini juga paling sering diubah selain pergantian ban-pelek, di motorsport sejadi suspensinya sendir sudah menerapkan tipe mono. jika Ninja dan CBR pake dua shoch mungkin bumi ini akan runtuh… ha ha ha.
  • Knalpot, di segi knalpot motor berkapasitas mesin kecil yang knalpotnya paling tenar adalah punyanya Yamaha R125, dengan bentuknya yang kecil dan pendek memberikan kesan sangat sporty pada motor. tidak bermaksud menjelekkan dua jagoan kawasaki-honda yang memiliki bentuk knalpot yang ekstra besar.
  • Footstep, ini bagian yang sangat menentukan jenis suatu motor, jika sport touring maka letak footstepnya akan semakin kedepan. Beda dengan motorsport letak footstepnya selalu berada agak kebelang-atas, guna memberikan pengendalian yang mantap saat menikung juga menghindari terbenturnya footstep saat menikung.
  • Cakram, sebenarnya fungsi dari alat ini hanyalah sebagai piranti yang menurunkan kecepatan motor, namun memberikan juga kesan sporty, sudah jelas motor sport pasti piranti pengeremannya berdiameter lebar dan berjumlah dua didepan(moge), di bagian belakangnya juga memakai cakram.
  • Sudut rake, di motor sport sudut rakenya sendiri lebih sempit dari tipe motor lainnya, beda dengan tipe touring kayak HD yang memiliki sudut rake yang besar.

    yang beginian sport sejati, liat dari ujung atas sampai bawah, ujung depan sampai belakang, ujung rambut sampai ujung kaki

  • Ground Clearance(GC), Sudah tentu jarak terendah motor dengan tanah tidaklah begitu lebar, beda dengan motor trail yang sengaja memiliki GC ekstra. GC yang agak rendah ini ada tujuannya yaitu memperdekat center gravity dengan tanah, semakin dekat akan memberikan keseimbangan pada motor.
  • seat height, di motor sport sudah pada tau dengan seat height ini yang terbilang lebih daripada motor biasa namun lebih rendah dibanding motor garu tanah.
  • Stang, nah inilah yang paling mudah membedakan tipe sport-touring dengan Sportbike, jika sport-touring letak stangnya cenderung ada diatas garis tangki sedangkan pada sportbike posisi setangnya ada dibawah segitiga setang kayak punyanya megelli, jika dilihat dari posisi setangnya Kawasaki ninja dan CBR250R bukanlah termasuk kelas Sporbike namun cenderung kearah Sport-turing. Akibat dari pemposisian setang ini akan mempengaruhi posisi duduk, di motorsport sudah jamak atau biasa jika posisi duduk membungkuk dan membuat pinggang sakit, jangan sampe ngeluh bilang sportbike itu bikin capek… ya namanya saja sportbike kan memang harus merunduk abuiiis.
  • Engine, inilah hal yang paling krusial dari motorsport/sportbike, Sport bike cenderung memiliki pucak power di Rpm yang agak tinggi, bisa melebihi 9.500Rpm. Redlinenyapun terbialng tinggi bisa melebihi 12.000Rpm, mesin Kawasaki ninja 250R bisa masuk dikelas Sportbike ini sebab Rpmnya bisa dilecutkan sampai 14.000Rpm, bagaimana dengan jagoannya Honda,… waduuuh…. maaf, CBR tidaklah bisa dibilang sportbike, sebab motor ini cenderung menang di segi torsi yang artinya karakter mesinnya Sport-touring.

    belum bisa dibilang sport sejati

Dari tulisan SLR diatas sudah jelaskan??? bagi yang belum merasa puas, mari kita bahas bersama-sama, karena masih banyak kekurangannya.

Iklan

About j4na

visite my blog www.speedlover.tk

35 responses »

  1. ducati berkata:

    pertamaxx 1st

  2. dendy berkata:

    bro itu di dyno test power tahun 2008 ke bawah ya bro ?

  3. dendy berkata:

    ya kaya zzr 1400 punya kawasaki. Itu kan sebetulnya sport touring. Jelas bgt bagian buntut kaya vfr 1200f. Jok nyatu. Trus peak power rendah. Jelas2 sport touring. Sebetulnya gak fair di compare dgn hayabusa yg speed freak

  4. apik apik apik, baru ngerti, analisa yang mencerahkan, thanks mas bro

  5. maxiator berkata:

    klo mimin 150r sma r150vx, msuk kategori apa gan,xixixixi

  6. extraordinaryperson berkata:

    kalo saya sih selama ini membandingkan ari posisi ridingnya….lebih bungkuk itu berarti sport sejati

  7. extraordinaryperson berkata:

    tukeran blogroll om ya :mrgreen:

  8. black_viper berkata:

    setuju dengan mas bro … harusnya diindonesia diperbanyak variant yzfr125, derbi gpr 125, aprilia125 yang modelnya kerenn abis. dari taun kuda gigit oncom mpe sekarang yang dikeluarin model touring mulu, bebek entog soang semakin merajalela…hadeuuh, harus ada penyegaran roda 2 indonesia.

  9. black_viper berkata:

    klo ada yang bilang motor sport bikin sakit pinggang … mendingan ga usah ikut komentar, ngga usah ditest aja dah keliatan posisinya. klo pengen nyaman yah beli motor yang stangnya diatas tangki..bisa nebaklah motor apa aja yang ada di indonesia raya ini

  10. Rollerman berkata:

    wah lagi2 Honda bkin motor yg gak jelas

    sbelumnya 2 motor yg gak jelas yakni:NMP (katanya Real Streetfighter kok pke stang touring) dan CS1 (katanya sport kok tangkinya d bawah jok)

    yach skarang CBR 250 (modelnya sih emg sport bike,eeehhh mesinnya touring,mending d pke bodi CB series aja biar bener2 JELAS)

  11. yukiko berkata:

    top dah mas ini.
    Semangat ya….

  12. dre berkata:

    sebenarnya iku trend aja

  13. penggemar ninja berkata:

    RR lebih mirip sport sejati ketimbang kknya n250

    PIss

  14. Briyan berkata:

    Mantap artikelnya. Lebih mantap lagi kalo Megelli 250 RE juga ikut dibahas. . .
    Hehehehe. . .

  15. jaos comeback berkata:

    berarti vfr 250 bukan sport ya.. Pantas lah karena masih SATU SILINDER. Selevel dengan scouzy lah… Meh hari gini sport touring 1 cylinder mending scouzy la… ok yes? Yes…

  16. hant berkata:

    cbr cocok untuk orang seperti saya atau yang lainnya yang suka motor sport dan turing. tapi saya nunggu yamaha aja ngeluarin r15 model baru…..

  17. gak asik ternyata ahm berkata:

    salah kasih nama duong?

  18. Virus berkata:

    ahahahay…
    setujaaa ama yg empunya blog…
    ane sbnr ny gak demen itu mongtor honda 250cc mencomot nama besar CBR, loh kenapa? sesuai penjelasan bro jana dari jok aja dah beda ama seri CBR150 terdahulu laluuu lampu depan nya hiks hiks hiks yg sporti bin keren 2 lampu malah jadi 1 lampu…yg buat maknyuz memandang saat malam adalah 2 lampu tsb jadi kyk sepasang mata menatap apalagi klo di pasang HID wadaaauwww keren mampuys…tpi ini halah jadi 1 lampu…apa-apaan
    okeh balik lagi persoalan mongtor sport bla bla bla…yg cocok utk orang Indonesia klo mnurut ane sih memang sport touring, coz mengingat klo di pake dalam kota yg notabene sering ktemu macet modyaaar klo make sport sejati…xixixixixi…encok pegel linu dah kyk mbah mbah ahahahay…

  19. Stevan berkata:

    Setuju Bli.. Sering juga liat, spt NMP yg disebut the real sport :mrgreen:
    Kalo ninja 250r & cbr 250 menganut tipe sport tulen, akankah selaku spt saat ini juga ya?

  20. bjl berkata:

    Gl pro itu tulisannya luxury sports loh…
    :mrgreen:

  21. ducslover berkata:

    Setuju.. Klo boleh nambahin.. Yg shock dpn nya upside down!! Males bgt diat produk down grade dimarih..

  22. faze berkata:

    satu lagi bro..yang ngaku2 motornya sport tulen, udah ga mikirin seberapa irit motornya, tapi gimana sensasi kecepatannya :mrgreen:

  23. hi hi hi berkata:

    Mx gw kalo diservis juga ditagih dg jenis sport

  24. kangmase berkata:

    makanya CBR250R dijadiin CB aja, bukain fairingnya biar lebih cocok buat touring….

  25. orriza berkata:

    Hiks.. hiks.. hiks.. berarti motor saya nggak bisa dibilang motor sport sejati 😀

    Monggo dishare :
    http://storyza.wordpress.com/2011/03/20/dimanakah-seharusnya-meletakkan-helm-yg-benar/

  26. earphane berkata:

    Yah namanya juga jualan. Begitulah produk yang dibrojolin sama produsen sepeda motor. Disesuaikan dengan penggunaan pada umumnya. Begitupun ninja250r walau bertampang sport racing look tapi sejatinya tetaplah sebuah motor bergenre sport touring, di lihat dari basic motor tersebut (kawasaki EX250. cmiww).
    Begitu juga dengan Megelli 250 RE, nah yang ini di lihat dari tampangnya paling sporty, walaupun mesinnya bukan racing use only. Lagi-lagi karena hanya untuk keperluan komersial.
    Motor sport tulen di Indonesia sepertinya udah lewat, ini menurut saya dimana tampang sesuai dengan mesinnya, yaitu era NSR150 series.

  27. earphane berkata:

    Oh iya kayaknya ada yang kurang sebagai syarat sebuah motor sport tulen, rangka dan swing arm. Deltabox?tubular? Banana arm? Ninja250r dan CBR250R punya ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s