Dari pertama CBR250R dikeluarkan sampai saat ini sudah banyak yang SLR bahas tentang si sport pendatang barunya Honda, ya siapa lagi kalau bukan Si Bie Aaar tu pipti. Mulai dari hasil modifikasinya sampai yang terakhir tentang solusi seher yang digunakan untuk meningkatkan kapasitas mesinnya sampai 300cc. Tidak hanya sampai disitu saja, kali ini SLR punya satu ide dan pemikiran lagi.

Tidak perlu Bore-up bore-up’an….  Yaitu ganti dengan karbu yang lebih besar… nggak lah coy… Nih motor Honda udah canggih, kan udah pake Injeksi sooo tidak lagi ada yang namanya karbu tapi throttle-body dengan diameter 38mm… bueeesaaaarnya….!!! Besarkah??? nggaklah jika dibandingkan dengan 30×2’nya ninja.  Jika dibandingkan antara 30mm’nya Ninja250R dan 38mm’nya CBR250R ya jelas kalah jauh jagoan Honda. eeeiit jangan menilai diameternya dulu, tapi penampang luasnya. Mari kita hitung luasnya masing-masing antara Ninja dan CBR:

perhatikan throttle-body'nya

  • CBR250R

Dcbr250r    : 38mm

Konst    : 3,14

LCBR….. ????

LCBR              = phi.1/2D2

=3,14.1/2382

                        =3,14.192

                        =3,14.361

=1133,54mm2

Luas penampang throttle-body CBR250R 1133,54mm2

nih sistem-karburasi raksasa CRF250

  • Ninja250R

Dninja250R                : 30mm

Konst    : 3,14

Lninja250R….. ?????

Lninja250R  = phi.1/2D2

= 3,14.1/2302

                        =3,14.152

=3,14.225

=706,5mm2

Karbu ninja berjumlah dua jadi  luas penampang keduanya 706,5×2=1413mm2

Dari hitung-hitungan diatas saja sudah jelas luas penampang sistem karburasi CBR250R kalah jauh dibandingkan dengan si Hijau Ninja 250R, truuuussss… apa dong solusinya??? solusinya ada di mesin kompetisinya Honda dikelas 250cc yaitu dari jagoan garuk tanah CRF250. bagian apanya?? sudah pastilah sistem karburasinya yang super buesaaar yang 50mm itu, nah ini itung-itungannya:

karbu racing ninja

  • CRF250

DCRF250: 50mm

Konst    : 3,14

LCRF250….. ?????

LCRF250  = phi.1/2D2

= 3,14.1/2502

                        =3,14.252

=3,14.625

=1962,5mm2

Waooooow itulah kata yang terungkap jika Trottle-body si CRF terpasang di mesinnya CBR250R dengan penampang luas yang sangat jauh dibandingkan dengan punyanya Ninja250R maupun CBR250R standar. Jika memang benar diterapkan sudah tentu tidaklah asal pasang akan tetapi harus mengalami banyak penyesuaian mulai dari ECU yang tidak lagi bisa memakai yang standar, penyesuaian  diameter throttle-body dengan port mesin, peningkatan efisiensi mesin dan masih banyak lagi yang si mekanik sudah tau tentang ini. 

So… tidaklah mustahil jika CBR250R yang bersilinder tunggal bisa mengasapi si Ninja, perkiraan power yang dapat diperoleh pun bisa mencapai 35-45hp sesuai dengan power standar dari CRF250… Nothing imposible jika regulasi diOpenkan…

Maaf jika Brader menganggap SLR hanya teori saja, ya memang benar begitu kenyataannya yang SLR hanya bisa teori saja… jika ada kesalahan SLR mohon maaf.

About j4na

visite my blog www.speedlover.tk

29 responses »

  1. extraordinaryperson mengatakan:

    nyimak aja deh, bahasan tingkat tinggi nih hehe

  2. Aank wijaya mengatakan:

    CAP…
    CIP…
    CUP…
    gw suka motor yang mana????

  3. Rollerman mengatakan:

    mnrt pemikiranku aja neh bro Jana

    kalo mesin CRF ini kan alamnya berbeda dg mesin CBR250,CRF kan mesin buat garuk tanah,yg cuman butuh torsi besaarrr aja buat melibas trek,tp kalo buat top speed sih mlempem (jd intinya cuman horse power dkonsentrasikan buat akselarasi/torsi aja,kalo buat top speed sih masih kurang) yaa itu sih untuk mesin CRF kseluruhan

    tp kalo cuman cuman comot throttle body CRF sih yaa stidaknya bisa bersaing dg Ninja

    • j4na mengatakan:

      eeeiiit tunggu dulu mas bro… malahan karakter CRF itu lebih condong kearah power bukan torsi, masih ga percaya??? menurut rumus….. semakin besar diameter karbu, maka peak powernya akan semakin tinggi pula…. CRF sendiri peak powernya lebih tinggi dari CBR250R yang hanya di 8500Rpm dan CRF ada di 10.000rpm’an…. masalah topspeed itu sebanranya ada di ratio akhirnya yaitu di setelah gir sekunder…. diperberat untuk mendapatkan topspeed.

      • sabdho guparman mengatakan:

        tinggal main di sproket gear aja kalau dapet power gede . . .

        tinggal regulasi aja , mengijinkan apa tidak

        keep brotherhood,

        salam,

  4. kangmase mengatakan:

    ntu modalnya besar gak yah?

  5. NanaRedPr☺ mengatakan:

    setuju ma punya warung,apalagi klo sekalian dua versi.injection dan karbu lebih mantaap tuh,injection dikota besar,karbu buat didaerah yang bengkel belum ngerti teknologi injeksi
    SALAM KARET BUNDAR™

  6. umarabuihsan mengatakan:

    Kirain masalah butterfly ma skep Bli?

    • j4na mengatakan:

      emangnya ada apa dengan kedua part itu bro umarabuihsan???

      • umarabuihsan mengatakan:

        dulu yang pernah dibahas…kalau flow rate yg skep, pas bukaan 100% bisa ‘free flow’ sedang yang butterfly, bukaan yang 100% pun ada hambatan dari discnya sendiri. Tapi n250 double butterfly atau skep sih…he3…newbie ginian nanya2 ni…🙂

      • j4na mengatakan:

        bner banget mas bro… SLR juga pernah ngebahasnya tentang skep dan buterfly di tulisan yang telah lewat

  7. Amama Ali mengatakan:

    klo yang mbahas SLR, saya ngikut aja laghhh walo nggak puna CBR 8)

  8. Mas Agus Riyanto mengatakan:

    hmmm…….cukup menyimak aja…..

  9. platy mengatakan:

    untuk mendekati crf pastinya harus ganti part dg metalurgi yg lebih baik,
    krn hrs kuat di set di kompresi tinggi..
    mulai piston ,ring, valve nya, per klep, crankshaft hrs ganti semua…(kecuali mesin mo cepet rontok)
    krn stress mesin utk big single pastinya lbh tinggi, blm lg karakter engine brake yg lebih besar ..
    dan u/ kasus crf tiap 10000 km disarankan turun mesin,itupun u pmakaian normal
    gmn u/ race…?
    akhirnya jatuhnya akan lebih mahal bila mo lawan mesin 2 silinder yg jg open class
    persis ky kasusnya 2 silinder ducati wsbk vs 4 silinder pabrikan jepang era dulu
    berat di ongkos bos…

  10. othonx mengatakan:

    berarti g cukup gedein throtle body dong….
    Peace…
    Mungkin cukup tambah supercharger…hahahahahah

    http://www.othonx.mywapblog.com

  11. ninja250holic mengatakan:

    klo ninjanya pake fcr 33… bukan pake fcr 31?mgkin bisa spdan sm crf…? klo gak salah fcr 33, + open filter + stereo mufler + chamsaft.. bisa tembus 41 horsepower.. mas bro

  12. Gimana kloo laW@n vs Cbr 600RR 2010 AKU punya… Ada yg Brani Cement…

  13. Gimana klu vs my CBR 600RR 2009,,,,,,,,,, ada yg. Braniiiiii coment…… Oranag kampung taunya cuman CANGKUL & SABIT Gooooooooo8l0000000K…….!!!!!!!!!

  14. kampretz mengatakan:

    klo menurut ane sih tergantung RPM berapa tuh CBR250R mo di geber (kekuatan komponen piston, ring, liner, per klep, klep nya), baru itung2an ukuran throttle body.
    Kalo throttle body kegedean diameternya juga malah bakalan ngookkk bukannya jozzz.

    Secara stroke nya CBR250R 55mm, RPM nya ngga akan se tinggi N250R.

  15. maho mengatakan:

    est jgn salah tggap dgn part crf. walaupun dgan karbu diameter edan. di dalam mesin crf sdah di benamkan part2 kompetisi (spesial engine) jd wajar tuh klo tenaganya gede. utk cbr 250 jg perlu part2 kompetisi untuk menyeimbangkan karbu yg gede td bro jd ga bs asal comot aja tuh. walo satu branding mesin belom tentu sama

  16. asmarantaka mengatakan:

    klep titaniumnya ngk diajak om??…CRF kan jago juga berkat klep titaniumnya😀

  17. budi mengatakan:

    bisa tuuh sebagai pedoman, yang jual throttle body crf 250 dimana ya,, mau buat modif cbr 600rr 8 point injecsi jadi singgle throttle.. supaya peakpowernya turun,,

  18. Elvares mengatakan:

    kesimpulannya apa ni jadinyamkalo ganti throttle body CRF250…? part macam apa aja yg dibutuhin buat ngedukung…? bagi yg tau bs cari dimana n tmpt jualnya skalian….

    @yg 600cc ga usa brisik.. 600 kok cari musuhnya 250.. ya kembali aja, situ cari musuh yg 1000cc sana kalo ngrasa 600cc mu paling kuenceng… jakarta bnyak tuh yg pake 1000cc… (starbuc puri malming pasti ada monggo di tantang) cari lawan tu yg sebanding / yg lebih diatas.. carinya kok yg dibawah… ketauan ni kalo naik motor songong,, udik…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s